Dunia di jalur masa depan yang mengerikan

Dunia di jalur masa depan yang mengerikan


ILUSTRASI. Kelompok ilmuwan internasional mengingatkan, dunia sekarang berada di jalur masa depan yang mengerikan akibat perubahan iklim.

Sumber: CNN | Editor: Khomarul Hidayat

DATABUDAYA – NEW YORK. Kelompok ilmuwan internasional mengingatkan, dunia sekarang berada di jalur masa depan yang mengerikan, dengan perubahan iklim yang semakin cepat dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Kondisi ini mengancam kelangsungan hidup semua spesies planet, kecuali para pemimpin dunia menghadapi tantangan tersebut dan bertindak segera.

Sebagai bagian dari progonosa yang suram, kelompok yang terdiri dari 17 ilmuwan terkemuka pada Rabu (13/1) memperingatkan, masa depan planet ini lebih mengerikan dan berbahaya daripada yang dipahami secara umum. Mereka telah melakukan penilaian untuk mengklarifikasi keseriusan situasi tersebut.

Mengutip sekitar 150 studi yang menggambarkan perubahan lingkungan dunia, para ahli mengingatkan para pemimpin dunia bahwa kondisi lingkungan jauh lebih berbahaya daripada yang diyakini saat ini oleh warga sipil maupun ilmuwan.

Baca Juga: Jeff Bezos memberikan sumbangan amal Rp 140 triliun untuk perangi perubahan iklim

Daniel Blumstein, profesor di Institut Lingkungan dan Keberlanjutan di Universitas California, Los Angeles dan salah satu penulis artikel tersebut mengatakan kepada CNN, tidak berlebihan untuk berbicara tentang potensi risiko terhadap peradaban kita.

“Mungkin orang pasti mengenalinya, tapi mereka tidak mengerti urgensinya, atau mungkin mereka mengenalinya, tapi mereka tidak mau mengambil pengorbanan individu,” katanya.

Penundaan waktu antara kerusakan ekologi dan dampak sosial ekonomi membuat orang tidak memahami keseriusan dan ketepatan waktu dari masalah tersebut, kata penulis laporan tersebut.

“Arus utama mengalami kesulitan untuk memahami besarnya kerugian ini, meskipun terjadi erosi yang terus-menerus pada struktur peradaban manusia,” kata penulis utama profesor Corey Bradshaw, dari Universitas Flinders di Australia, dalam sebuah pernyataan.

“Faktanya, skala ancaman terhadap biosfer dan semua bentuk kehidupannya begitu besar sehingga sulit dipahami bahkan oleh para ahli yang berpengetahuan luas,” imbuhnya.

Ancaman besar bagi kehidupan

Berkali-kali, para ilmuwan, ahli, dan pencinta lingkungan telah mengingatkan bahwa Bumi telah mencapai titik kritis yang krusial. Penelitian terbaru dari World Wide Fund for Nature menemukan, populasi satwa liar dunia telah turun rata-rata 68% hanya dalam empat dekade, dengan konsumsi manusia di belakang penurunan yang menghancurkan.

Kita berada dalam kepunahan massal keenam, dan manusia berada di kursi penggerak, telah memusnahkan ratusan spesies dan mendorong lebih banyak lagi ke ambang kepunahan melalui perdagangan satwa liar, polusi, hilangnya habitat, dan penggunaan zat beracun.

Baca Juga: Indonesia siap jalankan pengurangan emisi karbon dari deforestasi dan degradasi hutan






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *