Aktivis pro-demokrasi Myanmar akan melakukan lebih banyak demo ke junta militer


DATABUDAYA.NET – JAKARTA. Aktivis pro-demokrasi Myanmar berjanji pada hari Kamis untuk mengadakan lebih banyak demonstrasi setelah PBB mengatakan 38 orang telah tewas dalam kerusuhan paling kejam sejak kudeta militer bulan lalu. 

Polisi dan tentara melepaskan tembakan dengan peluru tajam pada hari Rabu dengan sedikit peringatan. “Kami tahu bahwa kami selalu bisa ditembak dan dibunuh dengan peluru tajam tapi tidak ada artinya tetap hidup di bawah junta jadi kami memilih jalan berbahaya ini untuk melarikan diri,” kata aktivis Maung Saungkha kepada Reuters.

“Kami akan melawan junta dengan cara apapun yang kami bisa. Tujuan akhir kami adalah untuk menghapus sistem junta dari akarnya,” kata Maung Saungkha, yang mengatakan kelompok Komite Pemogokan Umum Kebangsaan berencana mengadakan protes pada hari Kamis.

Aktivis lain mengatakan di media sosial setidaknya dua demonstrasi lagi direncanakan di Yangon, ketika pendukung pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi mendesak pembebasannya dari penahanan dan pengakuan atas kemenangannya dalam pemilihan November.

Baca Juga: Mengerikan! Hampir 40 orang tewas dalam aksi protes Myanmar

Lima jet tempur melakukan beberapa lintasan rendah dalam formasi di atas kota Mandalay pada Kamis pagi, kata penduduk, dalam apa yang tampak sebagai unjuk kekuatan militer.

Utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, mengatakan di New York bahwa Rabu adalah “hari paling berdarah” sejak kudeta 1 Februari dengan 38 kematian, menjadikan total korban lebih dari 50 saat militer mencoba memperkuat kekuasaannya.

Sebuah kelompok hak asasi dan beberapa media telah memberikan jumlah yang berbeda dari yang terluka dan terbunuh setelah kekerasan hari Rabu itu. Korban tewas termasuk empat anak, kata sebuah badan bantuan. Media melaporkan bahwa ratusan pengunjuk rasa ditangkap.

Seorang juru bicara dewan militer yang berkuasa tidak menjawab panggilan telepon yang meminta komentar. Partai Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bendera akan dikibarkan setengah tiang di kantornya untuk memperingati orang mati.

 



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *