Kirim pesan ke China, Biden bertemu dengan pemimpin Australia, India, dan Jepang


ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden berbicara tentang rencana pemerintah untuk memperkuat manufaktur Amerika di Auditorium Pengadilan Selatan di Gedung Putih di Washington, AS, Senin (25/1/2021). REUTERS/Kevin Lamarque

Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

DATABUDAYA.NET – WASHINGTON. Presiden AS Joe Biden akan mengadakan pembicaraan pertama kalinya pada Jumat (12 Maret) dengan pemimpin Australia, India, dan Jepang, meningkatkan aliansi empat arah yang sering dijadikan benteng melawan China.

Ini akan menjadi salah satu konferensi tingkat tinggi (KTT) pertama, meskipun dalam format virtual, bagi Biden, yang telah berjanji untuk menghidupkan kembali aliansi AS setelah kekacauan Pemerintahan Donald Trump.

“Presiden Biden telah menjadikan ini sebagai salah satu keterlibatan multilateral paling awal, menunjukkan pentingnya kerja sama erat dengan sekutu dan mitra kami di Indo-Pasifik,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki, Selasa (10/3), seperti dikutiup Channel News Asia.

Pertemuan yang disebut “Quad” itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan dengan China, yang dipandang meregangkan ototnya, baik di bidang perdagangan maupun keamanan.

Baca Juga: Komandan militer AS: China bisa serang Taiwan dalam 6 tahun ke depan

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan, Biden “membawa ini ke tingkat lain”.

“Ini akan menjadi momen bersejarah di kawasan kami, dan mengirimkan pesan yang kuat ke kawasan tentang dukungan kami untuk Indo-Pasifik yang berdaulat dan merdeka,” ujar Morrison, Selasa (10/3), seperti dilansir Channel News Asia.

Upaya sepihak China

Baik Psaki dan India, yang sebelumnya mengumumkan partisipasi Perdana Menteri Narendra Modi, menyatakan, pembicaraan akan membahas perubahan iklim dan pandemi Covid-19, dua prioritas utama untuk Biden.

“Para pemimpin akan membahas masalah regional dan global tentang kepentingan bersama, dan bertukar pandangan tentang bidang kerja sama praktis untuk mempertahankan kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan inklusif,” kata Kementerian Luar Negeri India dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Xi Jinping: Pengembangan angkatan bersenjata China harus fokus pada kesiapan tempur






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *