Meski Masih Pro-Kontra, Pebisnis Siap Memanfaatkan Limbah Abu Batubara


ILUSTRASI. Namun saat ini pro-kontra penghapusan abu batubara sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) masih bergulir. ANTARA FOTO/Widodo S Jusuf/foc.

Reporter: Abdul Basith Bardan, Filemon Agung, Intan Nirmala Sari | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

DATABUDAYA.NET – JAKARTA. Sejumlah pengusaha batubara siap mengolah abu batubara atau fly ash and bottom ash (FABA). Meskipun, saat ini pro-kontra penghapusan FABA sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) masih bergulir.

Asal tahu, belum lama ini terbit Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 22/2021 tentang Penyelenggaraan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan. Mengacu beleid anyar, FABA dari pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) atau kegiatan lain yang menggunakan teknologi selain stocker boiler atau tungku industri dikecualikan dari kategori Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

Ini Artikel Spesial

Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.

Login

ATAU



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *