Pupuk Kaltim bakal investasikan US$ 2,5 miliar untuk 5 tahun ke depan


ILUSTRASI. PT Pupuk Kaltim. ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/wsj.

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Handoyo .

DATABUDAYA.NET – JAKARTA. Pupuk Kaltim telah merancang ekspansi bisnis dalam lima tahun ke depan. Salah satu anggota Pupuk Indonesia Grup ini bakal menggarap sejumlah proyek strategis untuk pengembangan cakupan bisnis dan peningkatan kapasitas produksi.

Direktur Utama Pupuk Kaltim Rahmad Pribadi menerangkan, pihaknya akan melakukan ekspansi dengan tiga program utama. Pertama, meneruskan hilirisasi produk turunan gas alam. Kedua, meningkatkan efisiensi. Ketiga, Pupuk Kaltim bakal masuk ke industri berbasis renewable (terbarukan).

Tiga program itu diterjemahkan ke dalam sejumlah proyek strategis. Paling tidak, ada enam proyek yang sedang dan bakal digarap Pupuk Kaltim, yang diproyeksikan bisa beroperasi dalam lima tahun ke depan.

Pertama, mengoperasikan pabrik Soda Ash dan Ammonium Clorade, dengan kapasitas sekitar 300.000 ton. Proyek tersebut bakal mengolah ekses C02 dan akan menjadi tumpuan bahan baku industri kaca di dalam negeri. Pasalnya, hampir 100% soda ash saat ini masih dipenuhi secara impor.

Kedua, pengembangan industri oleochemical yang berbasis pada pemanfaatan produk turunan kelapa sawit. Saat ini, Pupuk Kaltim juga memiliki perkebunan kelapa sawit seluas 7.400 hektare.

Baca Juga: Penghapusan FABA dari daftar limbah B3 disebut menutup celah praktik mafia

Pengembangan oleochemical ini bakal memperkuat hilirisasi produk sawit Indonesia yang selama ini masih didominasi oleh Crude Palm Oil (CPO). Juga untuk mendeversifikasi pemanfaatan energi Pupuk Kaltim yang selama ini berbasis gas, lalu berkembang ke kelapa sawit yang sumbernya terbarukan.

Secara bisnis, dalam lima tahun ke depan, segmen produk berbasis kelapa sawit ini diproyeksikan bakal berkontribusi hingga 10% terhadap EBITDA Pupuk Kaltim. “Ke depan kami juga akan menjadi produsen industri kimia berbasis renewable resources. Oleokimia salah satu bahan baku yang cukup tersedia, berbasis palm oil,” ungkap Rahmad dalam media conference yang digelar secara daring, Minggu (21/3).

Ketiga, proyek revamping dengan memodernisasi pabrik atau fasilitas produksi Pupuk Kaltim yang sudah tua. Sehingga bisa lebih efisien dan meningkatkan produktivitas. 

Proyek keempat adalah ammonium nitrate sebagai bahan peledak. Meski tak menerangkan secara detail, tapi Rahmad mengungkapkan bahwa pembangunan pabrik yang berlokasi di Bontang itu sudah dalam konstruksi. “Mudah-mudahan dalam waktu yang tidak terlalu lama sudah bisa berproduksi,” imbuhnya.

Selain proyek-proyek yang berlokasi di Bontang, Kalimantan Timur tersebut, Pupuk Kaltim juga bakal menggelar mega proyek di Teluk Bintuni, Papua Barat. Proyek tersebut terdiri dari pembangunan industri methanol dengan kapasitas produksi 1 juta ton, serta pabrik ammonia-urea dengan kapasitas 1,1 juta ton atau sepertiga dari kapasitas pabrik yang dimiliki Pupuk Kaltim saat ini.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di DATABUDAYA Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *